Jakarta – Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) mendorong para peserta Tapera untuk segera melakukan pemutakhiran data. 

Pasalnya, hingga Juli 2022, dari 4.075.814 peserta yang tercatat aktif, baru 1.088.174 peserta atau sekitar 26% yang melakukan pemutakhiran data.

Deputi Komisioner Bidang Pengerahan Dana BP Tapera Eko Ariantoro mengungkapkan, proses pemuthakiram data sangat penting dilakukan. Hal ini menyangkut dengan pembiayaan yang tepat sasaran. 

“Pemutakhiran data itu sangat penting karena supaya bisa tepat sasaran dalam melakukan pembiayaan kepada para peserta,” katanya, Selasa 27 Juni 2023.

Khusus pembiayaan FLPP ruma bagi milenial, pada 2022 lalu, BP Tapera mencapai sebanyak 225.991. Dan pada 2023, pemerintah kembali menargetkan penyaluran FLPP milenial, yakni 229.000 rumah.

Adapun pemutakhiran data dilakukan pada portal kepesertaan Sitara sesuai dengan amanah PP No.25 tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Tabungan Perumahan Rakyat, Pemberi Kerja dan Peserta Pekerja wajib melakukan pemutakhiran data kepegawaian dan data individunya.

Berdasarkan laman tapera.go.id, dengan melakukan pemutakhiran data, maka peserta dapat menikmati beberapa manfaat seperti pengecekan saldo tabungan beserta imbal hasil, menentukan prinsip pengelolaan dana baik secara konvensional maupun syariah. 

Bagi kepesertaan bagi yang memenuhi syarat eligible dapat mengajukan minat pembiayaan untuk kepemilikan rumah (KPR), pembangunan rumah dan renovasi rumah dengan suku bunga yang kompetitif.  

Dalam pendataan yang sudah dilakukan pihaknya, diketahui para latar belakang peserta FLPP milenial bekerja sebagai aparatur sipil negara (ASN), perusahaan dan bekerja mandiri. 

“Ketiga kategori peserta tersebut masing-masing memiliki strategi yang berbeda dalam meningkatkan penyaluran FLPP,” pungkasnya. (*)

Editor: Galih Pratama

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *