Jakarta  – Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan (PPKL) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Sigit Reliantoro mengusulkan adanya opsi bekerja dari rumah atau work from home (WFH) kepada perusahan di Jakarta.

Usulan ini imbas dari kondisi kualitas udara di Jakarta, dan kawasan lainnya seperti Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi yang kian menghawatirkan dalam sepekan terakhir.

“Informasi kualitas udara yang sudah tersedia di berbagai website bisa digunakan untuk masing-masing manajemen dalam menentukan apakah perlu WFH atau tidak. Karena tidak setiap hari fenomenanya terjadi,” kata Sigit , dikutip Jumat (11/8).

Baca juga: Kualitas Udara di Tangsel Terburuk di Indonesia, Warga Disarankan Tidak Keluar Rumah

Meski begitu, lanjut Sigit, penentuan WFH bagi para karyawan dikembalikan kembali kepada manajemen perusahaan masing-masing.

“Itu fleksibilitasnya, kita beri pada masing-masing lembaga memanfaatkan informasi yang ada untuk ambil keputusan” jelasnya.

Kualitas Udara Jakarta

Kondisi terkini kualitas udara di Jakarta berdasarkan iqair.com/istimewa

Berdasarkan situs iqair.com, pada Sabtu pagi (12/8), Indeks Kualitas Udara (AQI) di Jakarta berada di angka 156 poin atau masuk kategori tidak sehat sebesar 66 mikrogram  per meter kubik.

“Konsentrasi PM2.5 di Jakarta saat ini 13.2 kali nilai panduan kualitas udara tahunan WHO,” tulis keterangan di situs IQAir.

Particulate Matter (PM2.5) merupakan partikel udara yang berukuran lebih kecil dari atau sama dengan 2.5 µm (mikrometer).

Situs IQAir menyarankan warga Jakarta untuk mengenakan masker di luar, menutup jendela untuk menghindari udara kotor hingga memasang penyaring udara. 

WFH Selama KTT Asean

Sementara itu, Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono mengimbau agar perusahaan swasta menerapkan kebijakan WFH selama pelaksanaan konferensi tingkat tinggi (KTT) ASEAN pada 5-7 September mendatang.

Menurutnya, kebijakan tersebut menjadi salah satu peran yang dapat diberikan pihak swasta untuk kelancaran acara KTT ke-43 ASEAN di Jakarta.

Indonesia sendiri menjadi tuan rumah KTT ASEAN ke-43 pada 5-7 September mendatang.

Baca juga: Erick Thohir Dorong UMKM Mendunia di Ajang KTT ASEAN 2023

Selain negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang datang, KTT ASEAN itu juga akan dihadiri sejumlah tamu negara yang hadir seperti China, Korea Selatan, Jepang, Australia, dan Selandia Baru.

“Kami mengimbau pihak-pihak swasta bisa memulai memikirkan misalnya work from home dengan kebijakan masing-masing,” pungkasnya. (*)

Editor: Galih Pratama

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *