Jakarta – Peneliti Senior CORE Indonesia, Etika Karyani mengungkapkan bahwa perbankan pada tahun 2023 tidak maksimal dalam menyalurkan kredit kepada UMKM.

“Tahun 2023 ternyata perbankan itu tidak begitu banyak menyalurkan kreditnya,” ujarnya dalam CORE Economic Outlook 2024, Selasa 23 Januari 2024.

Dia menjelaskan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menetapkan perbankan untuk mencairkan kreditnya sebanyak 25 persen untuk UMKM. Namun, perbankan hanya menyalurkan sekitar 21 persen.

Baca juga: Bank Mandiri Tancap Gas Salurkan KUR, Fokus ke Sektor Ini

“OJK menetapkan minimal mencairkan sampai 25 persen dan tidak dilakukan oleh perbankan. Jadi mereka hanya sekitar 21 persen, pertumbuhannya pun hanya 8 persen hingga Desember 2023,” jelasnya.

Etika menambahkan, UMKM yang paling banyak melakukan kredit, yakni di sektor UMKM mikro yang berskala kecil. 

“Paling banyak yang untuk UMKM kredit di mikro artinya perusahaan-perusahaan kecil yang maksimal nilainya 50 juta justru mereka yang banyak mengajukan kredit,” paparnya.

Baca juga: KemenKopUKM: Masa Kampanye Pemilu 2024 Belum Berdampak Signifikan ke UMKM

Adapun, Bank Indonesia (BI) mencatat kredit perbankan hingga Desember 2023 mencapai 10,38 persen yoy, lebih tinggi dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 9,74 persen yoy.

Kemudian, untuk pertumbuhan kredit UMKM mencapai 8,03 persen yoy pada Desember 2023, angka tersebut melemah jika dibandingakn dengan November 2023 yang pertumbuhannya sebesar 8,46 persen yoy. (*)

Editor: Galih Pratama

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *