Jakarta – Teknologi AI (artificial intelligence) telah bertransformasi menjadi sangat cerdas dan membantu kehidupan sehari-hari. Hal tersebut tentu membawa begitu banyak kemudahan, peningkatan produktivitas, transformasi, bantuan, dan kesenangan bagi kita. Bahkan penggunaan AI menjadi lebih solutif dari hari ke hari. Bayangkan algoritma AI yang berkembang pesat, chip AI, software AI, bentuk awal AI, dan aplikasi AI. Semuanya memiliki potensi besar untuk mengubah bisnis dalam kehidupan kita sehari-hari.

Super Micro Computer, Inc. penyedia solusi teknologi informasi untuk Cloud, AI/ML, Storage, dan 5G/Edge menyoroti pertumbuhan AI dan komputasi cloud saat ini dan melihat tren ini sebagai peluang menghadirkan solusi teknologi terkini yang mendorong strategi penerapan total Information Technology Solutions yang berfokus pada komputasi ramah lingkungan, yang sejalan dengan komitmen Supermicro terus berkembang. Inovasi teknologi terbaru Supermicro mendorong pertumbuhan teknologi informasi dan merevolusi infrastruktur data center, akselerasi komputasi, dan bidang penting lainnya. 

Green Computing merupakan DNA Supermicro dan tertanam dalam setiap desain dari solusi Supermicro. Ketika sebagian besar organisasi menggunakan Green Computing Solution untuk data center mereka, Supermicro menargetkan dapat menghemat biaya listrik sebesar 10 miliar dolar per tahun. Terlebih lagi, pengurangan biaya listrik dari solusi Green Computing seperti Supermicro setara dengan menghilangkan 30 pembangkit listrik berbahan bakar fosil dari planet dan juga setara dengan melestarikan sekitar 8 miliar pohon untuk mengimbangi emisi CO2 sebesar 10 miliar dolar.

Baca juga: Teknologi AI di Sektor Keuangan Akan Geser Peran Manusia? Begini Tanggapan Bos PTEN

Sales Director, Supermicro Indonesia, Selviany Usman menjelaskan, Supermicro memiliki portofolio terlengkap untuk mendukung beban kerja AI dan vertikal lainnya. Sistem ini mencakup sistem pemasangan rak soket tunggal dan ganda bertenaga prosesor Intel Xeon Scalable Generasi Keempat dan prosesor AMD EPYC™ Generasi Keempat dalam form factor 1U, 2U, 4U, 5U, dan 8U yang mendukung 1-10 GPU serta pengoptimalan density dengan Sistem SuperBlade® mendukung 20 GPU NVIDIA H100 dalam wadah 8U, dan sistem SuperEdge yang dirancang untuk lingkungan IoT dan edge.

“Sistem penyimpanan E3.S Petascale yang baru juga menawarkan kinerja, kapasitas, throughput, dan daya tahan yang signifikan saat melakukan training kumpulan data AI yang sangat besar sekaligus menjaga efisiensi daya yang sangat baik,” ujarnya dikutip 31 Oktober 2023.

Adapula, rangkaian server baru yang dibangun di atas NVIDIA Grace CPU Superchip, masing-masing berisi 144 core dengan CPU ganda yang digabungkan dengan koneksi 900 GB/dtk, memungkinkan aplikasi AI yang 

sangat responsif dan aplikasi yang memerlukan respons latensi sangat rendah. Dengan CPU yang berjalan pada TDP 500W, sistem ini akan mengurangi konsumsi energi untuk beban kerja cloud-native dan aplikasi AI generasi berikutnya. Untuk mengurangi TCO bagi pelanggan, Supermicro mendukung arsitektur referensi NVIDIA MGX baru yang akan menghasilkan lebih dari seratus konfigurasi server untuk berbagai aplikasi AI, HPC, dan Omniverse.

“Arsitektur referensi modular ini mencakup CPU, GPU, dan DPU dan dirancang untuk beberapa generasi prosesor,” paparnya.

Baca juga: Sebanyak 67% Sektor Publik di Indonesia Telah Mengadopsi Cloud Computing

Menurutnya, Supermicro memiliki kapasitas produksi skala server dan rak yang cukup besar untuk memasok dan melayani permintaan data center di seluruh dunia. Dirinya berharap, Kampus Supermicro mendatang yang dimiliki di Malaysia dapat mendukung lebih banyak peluang bisnis baru. Pihaknya percaya, kehadiran kampus ini memiliki kapasitas untuk merancang dan mengirimkan hingga 4.000 rak per bulan dari fasilitas manufaktur Global. 

“Oleh karena itu, guna menunjang permintaan server dan penyimpanan di Indonesia, kami bekerja sama dengan distributor resmi PT EMEDIA Devices, PT. Netweb Teknologi Indonesia dan PT. Synnex Metrodata Indonesia untuk membantu distribusi server ke seluruh Indonesia,” tambah Selviany.

Selama 10 tahun terakhir Supermicro telah menjadi pionir dalam solusi pendingin cair skala rak. Supermicro telah mengembangkan dan memilih komponen terbaik yang menawarkan keandalan tinggi, pemasangan cepat, dan penawaran rak berpendingin cairan dengan perawatan yang mudah. Mulai dari coldplate, manifold hingga Coolant Distribution Unit (CDU) dan bahkan kini solusi turnkey Modular multi-megawatt untuk menara pendingin. Solusi total terpadu untuk data center pendingin cair ini siap dikirim dengan waktu tunggu minimum selama dua minggu. 

Supermicro mengadopsi standar kualitas tertinggi untuk semua komponen guna menjamin tidak adanya kebocoran pada penerapan pelanggan. Desain, pengujian, dan validasi semuanya dilakukan in-house sehingga pelanggan tidak perlu khawatir untuk memasang rak pendingin cair.

Solusi ini, lanjutnya, memungkinkan pelanggan Supermicro menghemat hingga 92% biaya pengoperasian AC dengan memanfaatkan pendinginan air hangat. Selain penghematan energi, solusi Supermicro juga menawarkan penerapan rak dengan kepadatan daya hingga lima kali lebih tinggi sehingga mengurangi jejak data center secara signifikan dibandingkan data center dengan solusi pendingin cair ini. “Solusi ini telah diterapkan di Amerika Utara dan Eropa dan tentunya Supermicro sangat antusias untuk membantu pelanggan di Asia Tenggara dan Indonesia untuk memulai perjalanan Green Computing mereka,” ucapnya.

Salah satu perusahaan kecantikan terbesar di Indonesia, PT Paragon Technology and Innovation telah memanfaatkan penerapan infrastruktur perangkat Supermicro selama bertahun-tahun. 

Baca juga: Tingkatkan Pengalaman Nasabah, Perbankan Disarankan Manfaatkan Solusi Teknologi Berbasis AI

“Solusi yang diberikan oleh Supermicro membantu keberlanjutan bisnis kami karena perangkat servernya yang hemat daya dan memiliki kinerja maksimal. Kemitraan ini menjadi sebuah langkah strategis karena memberikan solusi teknologi informasi yang tanggap guna mewujudkan visi misi perusahaan untuk memberikan manfaat yang lebih besar bagi masyarakat melalui inovasi,” kata VP Information Technology, PT Paragon Technology And Innovation, Jo Astra.

Platform dan solusi hardware Supermicro dioptimalkan untuk mempercepat chip AI, software AI, aplikasi dan layanan AI seperti mengemudi secara otonom, Chat GPT, aplikasi medis, penelitian ilmiah, prakiraan cuaca, pabrik pintar level 4 dan semua jenis alat komunikasi dan bahkan hingga ke game. Dengan segala permasalahan tersebut, sistem Supermicro memungkinkan semua kemudahan karena Supermicro telah mengoptimalkannya selama hampir 30 tahun, ketika Supermicro mulai membangun solusi blok 30 tahun yang lalu menggunakan desain subsistem yang terpinggirkan.

“Solusi blok penyusun memberikan fleksibilitas dan banyak keuntungan bagi pemimpin teknologi informasi di pasar yang dinamis,” tambah Selviany.

Ia menjelaskan, solusi arsitektur atau subsistem Supermicro didefinisikan dan dirancang dengan cermat untuk memastikan semuanya dioptimalkan untuk bekerja menjadi sistem yang berbeda di lini produk yang berbeda dan bahkan pada generasi Potter yang berbeda dengan CPU GPU dari banyak mitra berbeda. Kolaborasi memungkinkan Supermicro merancang produk baru dengan waktu pemasaran yang lebih cepat.

Proses yang dimiliki Supermicro dapat menghemat waktu tunggu pelanggan dengan membuat operasional data center mereka dalam beberapa minggu setelah menerima pesanan lama, bukan dalam beberapa bulan. Bahkan, Supermicro baru-baru ini memperluas fasilitasnya hingga ke AS, Taiwan dan Belanda. (*)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *