Jakarta – Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) memperkirakan konsumsi rumah tangga akan tumbuh lebih tinggi saat Pemiliihan Umum (Pemilu) 2024 yang akan berpengaruh terhadap penurunan tingkat kemiskinan.

Wakil Direktur INDEF, Eko Listiyanto mengatakan sektor perekonomian juga akan ikut terkerek oleh pemilu, antara lain sektor makanan, minuman, pakaian, alas kaki, jasa perawatan, transportasi, komunikasi, hotel, restoran, dan perlengkapan rumah tangga.

“Gambarannya adalah sektor-sektor fast moving consumer goods (FMCG) akan menikmati windfall hajatan 5 tahunan,” kata Eko dalam Seminar Proyeksi Ekonomi Indonesia 2024, Rabu 6 Desember 2023.

Baca juga: Lebih Rendah dari Target Pemerintah, INDEF Proyeksikan Ekonomi RI Cuma Tumbuh Segini

Dalam hal ini, INDEF memproyeksikan tingkat kemiskinan di 2024 akan turun menjadi 9,16 persen, dibandingkan 9,36 persen pada Maret 2023. Salah satunya didorong konsumsi rumah tangga akibat adanya pemilu. Di samping itu, bantuan sosial dan subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) juga turut menurunkan tingkat kemiskinan.

Kemudian, Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) pada 2024 diperkirakan hanya akan turun tipis dari 5,32 persen manjadi 5,01 persen karena investor masih wait and see dalam berinvestasi di tahun politik.

Baca juga: Anak Buah Sri Mulyani Tegaskan Hal Ini untuk Akhiri Kemiskinan Ekstrem

“Sehingga penciptaan lapangan kerja terbatas. Ditambah ekonomi global juga masih redup yang menyebabkan banyak perusahaan eksportir yang masih melakukan PHK (Pemutusan Hubungann Kerja),” tambah Eko.

Sebagai informasi, dalam asumsi makro ekonomi di APBN 2024, pemerintah menargetkan tingkat kemiskinan Indonesia berada di level 6,5-7,5 persen dan pengangguran terbuka sebesar 5-5,7 persen. (*)

Editor: Galih Pratama

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *